Batal Diperiksa, Facebook Indonesia Minta Waktu Kumpulkan Data

Facebook - Reuters/Robert Galbraith
12 April 2018 23:00 WIB Antara Teknologi Share :

Solopos.com, JAKARTA -- Kadivhumas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto mengatakan bahwa perwakilan Facebook Indonesia meminta waktu untuk mengumpulkan data sebelum memenuhi panggilan pemeriksaan Bareskrim. Karena itu, polisi batal memeriksa Facebook Indonesia pekan ini.

"Beliau [perwakilan Facebook] sudah menghubungi Direktur Siber Bareskrim meminta waktu untuk mengumpulkan data-data," kata Irjen Setyo di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (12/4/2018).

Dengan demikian jadwal pemeriksaan yang sedianya pekan ini, diundur jadi pekan depan. "Jadi kemungkinan pekan depan baru bisa datang ke Direktorat Siber Bareskrim," katanya.

Sebelumnya, terdapat indikasi kebocoran satu juta data pengguna Facebook dari Indonesia dalam kasus Cambridge Analytica. Menurut dia hingga saat ini belum ditemukan adanya pengguna jejaring sosial Facebook di Indonesia yang datanya dicuri untuk kepentingan tertentu.

"Kalau di sini, sampai sekarang, hasil penelusuran kami dan Kemkominfo belum ada yang sejenis Cambridge Analytica," katanya.

Setyo menambahkan polisi pun belum menerima laporan dari masyarakat terkait kebocoran data pengguna FB. Jumlah pengguna Facebook di Indonesia yang mengakses media sosial itu setiap bulan diperkirakan lebih dari 115 juta orang, dari 2,07 miliar orang yang mengakses Facebook setiap bulan seluruh dunia.

Indonesia menjadi negara urutan ketiga terbesar yang data pengguna Facebook bocor ke Cambridge Analytica setelah Amerika Serikat dan Filipina.